Mengenal Praktek Riba di Sekitar Kita

Mengenal Praktek Riba di Sekitar Kita

By : Ustadz Farhan Alwayni

Alhamdulillah

In syaa Allah di sore hari ini sambil menunggu berbuka puasa kita akan bersama-sama belajar kembali di kulgram kampus properti.

Sebelum dimulai…

Marilah senantiasa kita panjatkan rasa syukur kita kepada Allah atas kenikmatan yang sampai hari ini masih Allah berikan kepada kita semua yaitu nikmat imam, islam dan juga nikmat kesehatan yang dengan kenikmatan itu semua kita masih dapat beribadah dan menuntut ilmu dengan baik.

Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Rasulullah Shollallahu ‘alayhi wa sallam. Beserta para keluarga, para sahabat dan juga para pengikutnya yang senantiasa menjalan sunnah-sunnah beliau.

Beberapa pertemuan sebelumnya kita sudah penah membahas tentang definisi, hukum dan dosa-dosa riba. Nah untuk sore ini kita akan membahas tentang praktek riba di sekitar kita.

MENGENAL PRAKTEK RIBA DI SEKITAR KITA

Sahabat-sahabat kampus properti, kehidupan manusia terus berkembang dari sisi modernisasi. Namun perkembangan ini jangan sampai menabrak rambu-rambu syariah dan bahkan bentuk kemaksiatan pun mengalami modernisasi dalam pola dan aplikasinya. Nah salah satunya adalah riba, pola transaksi atau transaksi ribapun mengalami modernisasi.

Nah agar kita tidak terjebak dan bisa terhindar dari transaksi riba maka kita perlu mengetahui mengenai jenis-jenis riba dan juga contoh-contoh praktek riba di sekitar kita.

JENIS-JENIS RIBA

Mayoritas ulama menyatakan bahwa riba bisa terjadi dalam dua hal, yaitu dalam hutang (dain) dan dalam transaksi jual-beli (bai’). Keduanya biasa disebut dengan istilah riba hutang (riba duyun) dan riba jual-beli (riba buyu’). Baik kita akan bahas satu persatu ya..

RIBA DALAM HUTANG

Riba dalam hutang dikenal dengan istilah riba duyun. Apa itu riba duyun?

Yaitu manfaat tambahan terhadap hutang. Riba ini terjadi dalam transaksi hutang-piutang (qardh) atau pun dalam transaksi tak tunai selain qardh, semisal transaksi jual-beli kredit (bai’ muajjal).

Perbedaan antara hutang yang muncul karena qardh dengan hutang karena jual-beli adalah asal akadnya. Hutang qardh muncul karena semata-mata akad hutang-piutang, yaitu meminjam harta orang lain untuk dihabiskan lalu diganti pada waktu lain. Sedangkan hutang dalam jual-beli muncul karena harga yang belum diserahkan pada saat transaksi, baik sebagian atau keseluruhan.

“Contoh riba dalam hutang-piutang (riba qardh), misalnya, Budi mengajukan hutang sebesar Rp. 10 juta kepada Tono dengan tempo 1 tahun. Sejak awal keduanya telah menyepakati bahwa si A wajib mengembalikan hutang ditambah bunga 20%, maka tambahan 20% tersebut merupakan riba.”

Termasuk juga kedalam riba duyun adalah jika kedua belah pihak menyepakati ketentuan apabila pihak yang berhutang mengembalikan hutangnya tepat waktu maka dia tidak dikenai tambahan, namun jika dia tidak mampu mengembalikan hutangnya tepat waktu maka temponya diperpanjang dan dikenakan tambahan atau denda atas hutangnya tersebut.

Inilah yang secara khusus disebut riba jahiliyah karena banyak dipraktekkan pada zaman pra-Islam, meski asalnya merupakan transaksi qardh (hutang-piutang). Perlu kita ketahui bahwa dalam konteks hutang, riba diharamkan secara mutlak tanpa melihat jenis barang yang dihutang.

Imam al-Qurthubi dalam tafsirnya menyatakan, “kaum muslimin telah bersepakat berdasarkan riwayat yang mereka nukil dari Nabi mereka (saw) bahwa disyaratkannya tambahan dalam hutang-piutang adalah riba, meski hanya berupa segenggam makanan ternak”.

Bahkan, mayoritas ulama menyatakan jika ada syarat bahwa orang yang berhutang harus memberi hadiah atau jasa tertentu kepada si pemberi hutang, maka hadiah dan jasa tersebut tergolong riba, sesuai kaidah, “setiap qardh yang menarik manfaat maka ia adalah riba”.

Misal apabila si A memberi pinjaman uang kepada si B disertai dengan B menggadaikan kendaraannya kepada si A dan A memakai kendaraan tersebut. Maka manfaat yang dinikmati si A itu merupakan riba.

Nah itulah penjelasan riba dalam hutang, yang kedua adalah riba dalam jual beli.

RIBA DALAM JUAL BELI

Dalam jual-beli, terdapat dua jenis riba, yakni riba fadhl dan riba nasi’ah.

1. Riba fadhl adalah riba yang terjadi dalam jual beli dikeranakan adanya penambahan.

2. Riba Nasi’ah adalah riba yang terjadi dalam jual beli dikarenakan adanya penundaan.

Keduanya akan kita ketahui dengan jelas lewat contoh-contoh yang nanti akan kita bahas.

Berbeda dengan riba dalam hutang (dain) yang bisa terjadi dalam segala macam barang. Nah untuk riba dalam jual-beli tidak terjadi kecuali dalam transaksi enam barang tertentu yang disebutkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Jika emas ditukar dengan emas, perak ditukar dengan perak, bur (gandum) ditukar dengan bur, sya’ir (jewawut, salah satu jenis gandum) ditukar dengan sya’ir, kurma dutukar dengan kurma, dan garam ditukar dengan garam, maka jumlah (takaran atau timbangan) harus sama dan dibayar kontan (tunai). Barangsiapa menambah atau meminta tambahan, maka ia telah berbuat riba. Orang yang mengambil tambahan tersebut dan orang yang memberinya sama-sama berada dalam dosa.”(HR. Muslim no. 1584)

Dalam riwayat lain:

“Emas ditukar dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, jewawut dengan jewawut, kurma dengan kurma, garam dengan garam, harus semisal dengan semisal, sama dengan sama (sama beratnya/takarannya), dan dari tangan ke tangan (kontan). Maka jika berbeda jenis-jenisnya, juallah sesuka kamu asalkan dari tangan ke tangan (kontan).” (HR Muslim no 1210; At-Tirmidzi III/532; Abu Dawud III/248).

Ada beberapa poin yang bisa kita ambil dari hadits2 di atas:

Pertama:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam kedua hadits di atas secara khusus hanya menyebutkan enam komoditi saja, yaitu: emas, perak, gandum, jewawut, kurma dan garam. Maka ketentuan/larangan dalam hadits tersebut hanya berlaku pada keenam komoditi ini saja tanpa bisa diqiyaskan/dianalogkan kepada komoditi yang lain. Selanjutnya, keenam komoditi ini kita sebut sebagai barang-barang ribawi.

Kedua:

Setiap pertukaran sejenis dari keenam barang ribawi, seperti emas ditukar dengan emas atau garam ditukar dengan garam, maka terdapat dua ketentuan yang harus dipenuhi yaitu: pertama takaran atau timbangan keduanya harus sama; dan kedua keduanya harus diserahkan saat transaksi secara tunai/kontan.

Berdasarkan ketentuan di atas, kita tidak boleh menukar kalung emas seberat 10 gram dengan gelang emas seberat 5 gram, meski nilai seni dari gelang tersebut dua kali lipat lebih tinggi dari nilai kalungnya. Kita juga tidak boleh menukar 10 kg kurma kualitas jelek dengan 5 kg kurma kualitas bagus, karena pertukaran kurma dengan kurma harus setakar atau setimbang. Jika tidak setimbang atau setakaran, maka terjadi riba, yang disebut riba fadhl.

Disamping harus sama, pertukaran sejenis dari barang-barang ribawi harus dilaksanakan dengan tunai/kontan. Jika salah satu pihak tidak menyerahkan barang secara tunai, meskipun timbangan dan takarannya sama, maka hukumnya haram, dan praktek ini tergolong riba nasi’ah.

Ketiga:

Pertukaran tak sejenis di antara keenam barang ribawi tersebut hukumnya boleh dilakukan dengan berat atau ukuran yang berbeda, asalkan tunai. Artinya, kita boleh menukar 5 gram emas dengan 20 gram perak atau dengan 30 gram perak sesuai kerelaan keduabelah pihak.

Kita juga boleh menukar 10 kg kurma dengan 20 kg gandum atau dengan 25 kg gandum, sesuai kerelaan masing-masing.

Itu semua boleh asalkan tunai alias kedua belah pihak menyerahkan barang pada saat transaksi. Jika salah satu pihak menunda penyerahan barangnya, maka transaksi itu tidak boleh dilakukan. Para ulama menggolongkan praktek penundaan penyerahan barang ribawi ini kedalam jenis riba nasi’ah.

Keempat:

Jika barang ribawi ditukar dengan selain barang ribawi, seperti perak ditukar dengan besi, maka dalam hal ini tidak disyaratkan harus setimbang dan tidak disyaratkan pula harus kontan karena kayu bukan termasuk barang ribawi.

Kelima:

Selain keenam barang-barang ribawi di atas, maka kita boleh menukarkannya satu sama lain meski dengan ukuran/kuantitas yang tidak sama, dan kita juga boleh menukar-nukarkannya secara tidak tunai. Sebagai contoh, kita boleh menukar 10 Kg buah jeruk dengan 5 kg buah apel secara tidak kontan karena jeruk dan apel bukan barang ribawi.

Teman-teman, itulah jenis-jenis riba yang harus kita ketahui

Nah agar semakin membuat kita lebih faham tentang riba maka dalam kesempatan ini saya akan memberikan contoh-contohnya

CONTOH-CONTOH PRAKTEK RIBA DI SEKITAR KITA

1. Praktek Pinjaman Uang

Pak Budi meminjam uang kepada pak tono sebesar 10 Juta dan akan dilunasi selama 1 tahun sebesar 12 Juta yang akan dicicil 1 juta setiap bulannya.

Maka nilai 2 juta adalah riba karena adanya kelebihan dari hutang.

2. Praktek Jual Beli Segitiga (Leasing/KPR Bank)

Pak Dani ingin membeli motor ke sebuah showroom/dealer dengan harga 12 juta. Kemudian Pak Dani memberikan uang tanda jadi sebesar 2 Juta. Setelah itu kekurangannya yaitu 10 juta dibayar oleh leasing/finance. Setelah itu Pak Rudi harus melunasi hutangnya sebesar 10 Juta menjadi 12 juta yang dicicil 1 juta/bulan dan jika ada kerterlambatan maka terkena denda.

Maka nilai 2 juta dan juga denda adalah riba karena sejatinya transaksi tersebut bukanlah jual beli tapi hutang piutang.

3. Praktek Pegadaian

Pak Tono meminjam uang kepada Pak Burhan senilai 3 Juta dan akan dilunasi selama 3 bulan dengan nilai 1 juta/bulan namun Pak Tono menggadaikan motornya kepada Pak Burhan dan Pak Burhan memanfaatkan motor tersebut.

Maka walaupun hutang 3 juta di lunasi 3 juta tidak ada Ribanya tetapi dalam transaski ini terdapat riba yaitu dalam pemanfaatan barang gadai yaitu motor.

4. Praktek Tukar Tambah Emas

Bu Ani pergi ke toko emas untuk tukar tambah cincin emas lamanya yaitu 3 gram dengan cincin emas baru 3 gram dengan adanya tambahan uang 300 ribu yang dibayarkan Bu Ani kepada toko emas.

Maka uang 300 ribu termasuk riba karena tukar menukar emas lama dan emas baru tidak sama takarannya yaitu kelebihan 300 ribu.

5. Praktek Jual Beli Emas Secara Online

Bu Dewi membeli kalung emas 10 gram seharga 5 Juta secara online dan kalung tersebut akan sampai dengan jasa pengiriman selama 3 hari.

Maka transaksi ini adalah riba karena adanya penundaan barang diterima oleh Bu Dewi.

6. Praktek Jual Beli Emas Secara Kredit

Bu Sinta membeli Gelang emas 4 gram seharga 2 Juta secara kredit selama 2 bulan kepada Bu Risma.

Maka transaksi ini adalah riba karena adanya penundaan pembayaran.

7. Praktek Kartu Kredit

Pak Maman mendapatkan fasilitas kartu kredit dari sebuah Bank dimana dalam pemakaian transaksi kartu kredit tersebut adanya bunga dan denda.

Maka transaksi ini termasuk riba karena adanya kelebihan dari hutang.

8. Praktek Memberi Hadiah dalam Hutang

Bu Sinta meminjam uang senilai 5 Juta kepada Bu Nita yang akan dicicil selama 5 Bulan. Dalam proses pelunasannya, Bu Sinta memberikan hadiah kepada Bu Nita.

Maka ini adalah riba karena adanya manfaat yang dihasilkan dari hutang.

Kecuali jika mereka berdua sebelumnya sudah terbiasa saling memberi hadiah sehingga pemberian hadiah tersebut bukan karena hutang piutang

Nah, baiklah teman-teman kampus property. Itulah penjelasan tentang jenis-jenis Riba dan Contoh-contohnya dalam kehidupan kita sehari-sehari

Silahkan jika ada hal-hal yang ingin di tanyakan..

Pertanyaan 1

Assalamualaikum ust farhan. Terkait nomor 3 ini

Praktek Pegadaian

Pak Tono meminjam uang kepada Pak Burhan senilai 3 Juta dan akan dilunasi selama 3 bulan dengan nilai 1 juta/bulan namun Pak Tono menggadaikan motornya kepada Pak Burhan dan Pak Burhan memanfaatkan motor tersebut.

Kalau sdh terlanjur terjadi, untuk menghilangkan ribanya bs kah pak burhan membayar nya sbg uang sewa pemanfaatan motor? Misal perhari 50rb. Klo manfaatkan slama 3 hr maka dia hrs bayar 150rb. Shingga ribanya hilang. Bs kah demikian?

Jawaban :

Wa’alaykumussalam

Iya bisa di rubah akadnya menjadi akad alijaroh yaitu sewa menyewa. Tapi tetap melakukan taubat nasuha karena kita pernah melakukan transaksi riba diawal-awal. Sama halnya ketika hutang piutang yang ada ribanya maka kelebihan tersebut dikembalikan kepada peminjam dan tetap melakukan taubat nasuha

Wallahu ta’ala a’lam

Pertanyaan 2

Tanya kang. Di dalam jual beli juga ada yg dimaksud Riba Yadd (mhn koreksi jika salah) apa itu? Apakah saat jual beli menggunakan 2 harga berbeda spt cash dan kredit juga termasuk riba yadd? Jika semisal harga kredit dan cash iti diperbolehkan syariat dgn catatan kesepakan di awal dlm 2 transaksi. Berarti kredit motor di leasing juga boleh dong asal harga kreditnya jelas ditetapkan di awal dan fix cicilannya. Kan memang leasing begitu…mhn penjelasannya#kesepakatan di awal sblm transaksi maksudnya

Jawaban :

Riba yad adalah riba nasi’ah

Harga kredit dan cash berbeda itu dbolehkan karena pernah dilakukan oleh sahabat saat membeli unta dengan harga 2 unta karena belinya kredit dan dibolehkan oleh Rasul.

Leasing itu tidak terjadi jual beli tetapi pinjaman uang

Pertanyaan 3

Tanya kulgram : bagaimana hukum meminjam dengan akad emas dan dikembalikan dengan nilai berat emas yg sama 5th kemudian, meskipun pemanfaatan dari pinjaman nya nanti berupa uang,,

Jawaban : Pinjam emas diganti emas memang seharusnya seperti ini

Pertanyaan 4

Assalamualaikum…

Pertanyaan saya.. Apakah yg poin ke 6 Sama dengan mencicil barang.. Walaupun harganya tidak berubah…

Jawaban : Ini hanya berlaku terhadap barang2 komoditi ribawi seperti dalam hadist. Bukan barang2 lainnya. Jadi kalau kita misal membeli HP secara kredit maka boleh

Pertanyaan 5

1) Bila jual beli emas secara online seperti dicontohkan dalam paparan tadi termasuk riba nasi’ah karena adanya penundaan, bagaimana dengan jual beli dinar melalui online? Misalkan dikarenakan pembeli tidak ada waktu datang langsung ke outlet penyedia dinar atau karena lokasi dengan outletnya berjauhan.

Jawaban : Dinar masuk kategori barang komoditi ribawi sehingga jualbeli/tukar menukarnya harus kontan. Sekrang sudah banyak tempat jual beli dinar yang terjangkau dari sisi lokasi

Pertanyaan 6

Mengenai bunga dalam tabungan bank konvensional misalkan BCA/Mandiri, bagaimana teknis cara menghindarinya? Dikarenakan tabungan tersebut masih dibutuhkan hanya untuk transaksi terima gaji & transfer uang. Apakah selain segera ditarik dananya, dihitung pula bunga yg tercantum untuk kemudian disedekahkan ke dhuafa atau donasi fasilitas umum, tentunya bukan masjid.

Jawaban : Jika ‘terpaksa’ harus ada rekening di Bank Konvensional maka:

1. Usahakan memilih tabungan tanpa bunga/tambahan

2. Jika tidak bisa maka usahakan setiap uang yang masuk langsung di alihkan ke rekening bank syariah

3. Usahakan saldo tidak melebihi nilai yang menghasilkan bunga/tambahan

4. Jika ternyata saldo bertambah dengan bunga maka bunga tersebut di tarik dan gunakan untuk fasilitas umum seperti pembangunan jalan, jembatan dll